top social

Friday, 5 December 2008

Time Trail (lorong masa) of Titanic;)



DUA orang mangsa karam Kapal Titanic pada tahun 1912, tiba-tiba muncul dalam keadaan yang masih hidup. Fizikal mereka tidak berubah dan masih seperti dahulu.

Teori lorong masa (time travel) telah menjawabnya.Peristiwa misteri yang berlaku beberapa tahun yang lalu menggemparkan apabila mangsa korban kapal Titanic didapati masih hidup.Antara korban yang dijumpai ini ialah seorang wanita pada tahun 1990 dan pada 9 august 1991 kaptain kapal itu sendiri iaitu Captain Smith dijumpai.Setahun kemudian,penumpang yang bernama Wenny Kathe diselamatkan dari atas gunung yang berais.



Selama berpuluh-puluh tahun terapung-apung di atas lautan, fizikal captain Smith tidak berubah. Dia tidak kelihatan tua dan lemah, walaupun sudah berumur 139 tahun,Kapten Smith still nampak seperti orang yang berumur 60 tahun. Identitinya telah disahkan melalui ujian cap jari yang masih tersimpan dalam rekod pelayaran. Dan yang lagi mengejutkan ialah seorang lagi penumpang yang bertuah iaitu Wenny Kathe yang berusia 29 tahun telah diselamatkan di atas gumpalan ais Samudera Atlantik Utara pada 24 september 1990. Dia dijumpai di atas gumpalan ais 365km barat daya Iceland.Dia juga tidak kelihatan tua sedikitpun...dan identitinya sebagai penumpang titanic telah disahkan betul apabila pejabat pelayaran mendapati namanya ada tersenarai.

Smith, kapten kapal Titanic dan penumpangnya Wenny Kathe adalah bukti orang hilang yang muncul kembali melalui lintasan lorong masa. Oleh kerana mereka menghilang dan muncul kembali secara misteri, maka hal ini sangat menarik perhatian ramai orang. Ilmuwan Amerika Ado Snandick berpendapat, mata manusia tidak dapat melihat sesuatu benda dalam ruang lain,itulah tandanya lorong masa. Dalam sejarah, orang, kapal-kapal, kapal terbang dan lain-lain sebagainya yang hilang secara misteri seperti yang sering kita dengar di perairan Segitiga Bermuda, sebenarnya adalah masuk ke dalam lorong masa yang misteri ini.

Dalam penyelidikannya terhadap lorong masa, John Buckally mengemukakan teori hypothesisnya seperti berikut; Pertama, lorong masa adalah bersifat kematerialan, tidak dapat dilihat, tidak dapat disentuh, tertutup untuk dunia fana kehidupan umat manusia, namun tidak mutlak, kerana sometime ia akan membukanya. Kedua, lorong masa dengan dunia manusia bukanlah suatu sistem waktu, setelah memasuki beberapa peringkat sistem waktu,ada kemungkinan kembali ke masa lalu yang sangat jauh, atau memasuki masa depan, karena di dalam lorong masa tersebut, waktu dapat bersifat searah mahupun berlawanan arah, boleh bergerak lurus dan juga boleh terbalik, dan boleh diam membeku. Ketiga, terhadap dunia fana (dunia kita) di bumi, jika memasuki lorong masa, bererti hilang secara misteri, dan jika keluar dari lorong masa itu, muncul lagi secara misteri..



John Buckally, in his observation of time travel, conclude his hypothesis of time travel.
In one of Buddha sayings :" one day in heaven, but thousands day in earth", have a thoughtful truth....
in...(how many o??) of AciApai sayings ;"2 hours in class = 30 minutes^> 0nline;)..^-^'

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...